Tuesday, May 6, 2014

Seniman Asal Pulau Bawean Meninggal Dunia di Malaysia

Innalillahi Wainna Ilaihi Rojiun

Pelakon veteran film “Seniman Bujang Lapok”, asal Pulau Bawean, Gresik, Datuk Abdul Aziz Sattar meninggal dunia akibat penyakit jantung di Hospital Kajang, kira kira jam 2 pagi waktu Malaysia.

Anak perempuannya, Sandakiah berketerangan, Aziz menghembuskan nafas terakhirnya di usianya 89 tahun. Dua orang anak, menantu dan seorang cucunya lah yang mendapati teman dekat P Ramlee ini sudah meninggal.

“Ayah dimasukkan ke hospital sejak semalam selepas diserang penyakit jantung,” terang Sandakiah.

Kami sekeluarga sedang menguruskan jenazah yang akan dibawa pulang ke rumah di Bandar Tun Hussein Onn, Cheras, sebaik dibenarkan pihak hospital,” katanya ketika dihubungi BH Online sebentar tadi.

Sandakiah berkata, pihaknya juga sedang menguruskan pengebumian ayahnya yang dijangka dilakukan pagi ini. Gandingan Abdul Aziz atau lebih dikenali sebagai Pak Ajis bersama Seniman Negara, Allahyarham Tan Sri P Ramlee dan Allahyarham S Shamsuddin sebagai trio Bujang Lapuk menjadi antara watak ikonik dalam dunia senimatik Melayu sejak era 1950an

Datuk Abdul Azez bin Sattar atau lebih dikenal sebagai Aziz Sattar (lahir di Pulau Bawean, 8 Agustus 1925) merupakan salah seorang seniman serba bisa Malaysia. Ia berkecimpung di bidang seni sebagai aktor, sutradara, pelawak, dan penulis skenario sepanjang kariernya.

Kisah hidup Aziz di Tanah Melayu bermula ketika berusia tiga tahun, ketika ia mengikuti ayahnya Sattar Sawal dan ibunya Satimah Jalal hijrah ke Singapura. Dibesarkan di kampung Pasir Panjang, di situlah ia mempunyai dua kawan akrab yang turut menjadi aktor terkenal - Salleh Kamil dan Shariff Dol.

Aziz mendapat pendidikan Sekolah Melayu sampai kelas lima. Ia tidak dapat meneruskan pendidikannya akibat pendudukan Jepang di Malaysia. Pada umur 10 tahun, ia yang merupakan pelawak alamiah mulai menyanyi dan menari dalam perhelatan nikah dan kenduri-kenduri di kampung. Dalam usia awal 20-an, ia menjadi pengemudi truk dengan gaji sebanyak RM150.

Pada tahun 1950, ia menjadi anggota Pancaragam Suara Hiburan Keroncong, dan pada bulan September 1951 bekerja di Studio Jalan Ampas, Singapura. Kehidupan Aziz mulai berubah pada tahun 1952 saat diajak dua teman sekampungnya bekerja di studio Malay Film Productions. Pada awalnya, ia sekedar bekerja sebagai penyulih suara. Namun, ia terkejut karena gajinya ketika itu jauh lebih rendah dibandingkan pekerjaannya sebagai sopir truk, hanya RM70 sebulan. Pada tahun 1953, dia dipercaya bermain sebagai tokoh tambahan dalam film Putus Harapan.

Ia juga salah satu anggota Kelompok Panca Sitara.

Sattar menikah pertama kali dengan Siti Rumina Ahmad dan bercerai, lalu dengan Dayang Sofiah, namun juga berujung pada perceraian.

Sattar memiliki 7 orang anak, Ruzaiman, Ruzaidah, Ruzainah, Zainuddin, Dahlia, Dalina, Sandakiah.

Pada tanggal 16 Desember 2006, Aziz Sattar menikah dengan Hashimah Delan. Pasangan itu dinikahkan Pendaftar Nikah, Khairuddin Haiyon di Masjid Sultan Abdul Aziz, Shah Alam dengan maskawin RM100.Penghargaan

1981: Filem Komedi Terbaik, Filem Festival Malaysia ke-2. (untuk Penyamun Tarbus)

1990: Ahli Mangku Negara, Agong.

1994: Anugerah Seniman Veteran, Filem Festival Malaysia ke-11.

2000: Menerima "Tokoh Budaya Kolej Burhanuddin Helmi" dari Universiti Kebangsaan Malaysia

2000: Anugerah Seniman Veteran (Lelaki), Anugerah Bintang Popular 2000.

2007: Darjah Panglima Jasa Negara (PJN) untuk memperingati Hari Keputeraan Yang di-Pertuan Agong Tuanku Mizan Zainal Abidin

Abdul Aziz Sattar mengabdikan dirinya sebagai Ketua Persatuan Bawean Malaysia (PBM).

Media Bawean turut berduka cita dengan wafatnya Almarhum Datok Abdul Aziz Sattar. Semoga amal kebaikannya diterima disisi-Nya dan mendapat ampunan dari Allah SWT. (bst)